Waton Nyondro (6)

Waton Nyondro 6

BLUSAK BLUSUK (BLUSUKAN)

Ki  Wayah Buyut Jamsari

Blusak blusuk (1)

Padatan anyar kena kanggo suwuk

Para panggedhé dhemen inguk–inguk

Mlaku medhuk  tan  uluk–uluk

Abdine   padha kikuk

Didangu padha nyethuthuk

Maturé plegak–pleguk

Panggedhéné  mrenguk

Diaturi dhahar tan karsa  ndhumuk

Terjemahan (1): Blusukan para pejabat, kebiasaan baru yang bisa jadi obat. Turun kelapangan untuk melihat lihat. Tanpa pengumuman  ketika hendak  berakat.  Anak buah yang dilapangan merasa kikuk  (salah tingkah), Duduk sambil menunduk. Menjawab pertanyaan blekak–blekuk (tidak lancar). Akhirnya pejabatnya  jengkel,  makanan yang di hidangkan tidak didumuk (disentuh).

Cat: uluk-uluk artinya memberi pengumuman dengan cara menabuh kentongan.

Blusak Blusuk ( 2)

Panggedhé dhemen ingak–inguk

Mlaku mudhun  tan  uluk–uluk

Nemu piranti   pating klumbruk

Meja kursi  kanton  ditekuk

Ditaleni supaya ora ambruk

Panggedhéné  mrenguk

Abdi kang kebluk wedi cluluk

 Rumongso wis  ngepluk

Lungguh  nglumpruk karo lenguk-lenguk

Terjemahan (2):  Blusukan para pejabat,  turun kelapangan untuk melihat lihat. Tanpa pengumuman  ketika hendak  berakat. Ditemukan piranti yang  berantakan  dan tidak terawat. Meja kursi kelihatan  dilipat, supaya tidak roboh kakinya diikat. Jengkelah pejabatnya. Pegawai pemalas takut bicara. Sadar kalau lalai menjalankan tugas duduk bengong kelihatan lemas. 

Blusak Blusuk (3)

Muga-muga wis ora kepethuk

Kahanan kang ora mathuk

Abdi negara dhemen  njaluk njaluk  

Saben dina nangkruk nangkruk

Panggawèané  kulina ditumpuk

Gelem tumandang yen wis ditepuk

 Lamun ora kebagian seneng ngamuk

Terjemahan (3): Blusukan, semoga  sudah  tidak ada.  Keadaan yang membuat sesak  didada. Pegawai pemerintah suka minta minta. Tiap hari nongkrong–nongkrong saja. Pekerjaanya suka ditunda tunda. Mau mengerjakan  kalau sudah di tepuk pundaknya (“diberi amplop”). Bila tidak kebagian marah marah  kepada orang disekitarnya.

Blusak blusuk (4)

Katoné wis  mabluk

Wong  cilik wani  cluluk

Diwejang  manthuk  manthuk

 Lamun tan gathuk  lali tindak tanduk

Kekarepané  ora muluk muluk

Waton wetengé tuwuk

Sandangané mathuk

 Anake bisa sekolah kanthi ragat kang   gaduk.

Terjemahan (4): Blusukan, dimana mana sudah  merata. Orang kecil  berani bicara. Kalau dinasehati kelihatan menerima. Namun kalau tidak setuju hilang  sopan santunnya. Tidak muluk–muluk  tuntutannya.  Asal kenyang perutnya, layak pakaianya, dan bisa membiayai sekolah anaknya. 

Blusak blusuk (5)

 Iki  padatan kan ora mathuk.

Wong cilik  dibujuk–bujuk

Bareng  dipercaya  dhemen ngantuk

Lamun diajak rembugan   mung  lenguk-lenguk

Ora paham  ning  mèlu manthuk-mathuk  

Dhemen napuk marang  sapa kang ora sarujuk

Waton dudu kancané  ditekuk tekuk

Wekasane   kahanane dadi remuk

Terjemahan (5): Blusuan, kebiasaan yang tidak boleh ditiru. Rakyat kecil dirayu rayu. Setelah jadi pejabat hobinya   tidur melulu.  Diajak  rapat   bengong selalu. Tidak paham  ikut setuju. Orang yang tidak se ide   dibuat malu. Kalau bukan kelompoknya dibuat tidak berdaya. Akhirnya keadaan menjadi runyam.

Blusak Blusuk (6)

Paweling iki mathuk

Kanggo sapa bae kang sarujuk

Urip aja kemaruk

 Eling las waspada  supaya ora keblusuk

Ngadohi marang rubuk-rubuk

Ngalap ridhoné Gusti  Allah kang ora duwé kantuk

Terjemahan (6):  Blusukan ,  Pesan ini cocoknya  untuk siapa aja yang beriman. Hidup jangan terlalu banyak kemauan. Selalu ingat dan waspada supaya tidak tersesat, menjauhkan diri  dari golongan orang orang  yang suka berbuat jahat. Senantiasa mengharap ridho Alloh Yang Maha Melihat.

 

Blusak Blusuk (7)

Paweling iki katoné mathuk

Urip kudu tawaduk. Kepingin insyaf  aja sésuk-sésuk

Lamun wis  tuwa awaké gapuk

Mlakuné thuyuk thuyuk, Isané mung thenguk–thenguk

Samubarang  tumandang ora mathuk

Amarga awaké gampang remuk

Kejaba wong kang  ibadahé khusuk

Terjemahan(7): Blusukan,  pesan ini kelihatannya masuk. Hidup harus tawaduk. Kalau mau insyaf jangan nunggu besuk-besuk. Kalau sudah  sudah tua  badannya gapuk (rapuh). Jalanya  tertatih tatih sambil  membungkuk. Yang dapat dilakukan hanya duduk-duduk. Mengerjakan apa saja tidak nyaman. Sebab kalau tua badannya mudah lelah.  Kecuali orang yang ibadahnya khusuk.

 

 

JAKARTA Januari 2015

Ki Wayah Buyut Jamsai

 

Waton Nyondro (5)

Waton Nyondro (5)

HO  NO  CO   RO   KO

Ki Putu Buyut Jamsari

Honocoroko

Ono utusan rojo  kang kajibah jogo projo

Gawe  katetreman  kanti laku satrio

Bekti  pertiwi ngayomi poro kawulo

Honocoroko

Ono utusan rojo  kajibah  jogo  projo

Tan kepencut samobarang gudo

Bekti pertiwi  ngayomi rajo brono.

DO TO SO WO LO

Lakone poro coroko

Tan  biso rukun  margo bedo ing sedyo

Laku cubrio netepi darmo

Pamer wadi  sak margo margo

Tan pratitis katon duro

Sari pati  dawuh ora biso kewoco

Rakyate bingung nonton sandiworo

Niat   becik  tan biso temomo

Adu sakti pamer dikdoyo

Geni sak pletik dadi  dahono

Lali jatining diri ilang sifate satrio

Crah wekasane  tan keno  kanggo tulodo

PO DO JO YO NYO

Poro abdi kang podo joyo

Lamun  bekti  marang negoro

Kudu kanti manah  kang legowo

Puguh ing pranatan tan laku cidro

Tansah ngalap  ridho  Kang Moho Kuoso

Luhuring budi ambek paromo arto

Guyup rukun agawe sentoso

Mahayu hayuning projo

Murih sedoyo podo joyo

MO GO BO TONGO

Sopo  kang  cidro marang negoro

Bakal sirno kanti nisto.

Rawamangun Januari 2015

Ki Wayah Buyut Jamsari

 

Waton Nyondro (3)

Waton Nyondro (3)

LAKON  KEMBAR

Ki Wayah Buyut Jamsari

Lakon Kembar

Dudu karangan pujonggo, ning kahanan anyar

Dudu Durgo, dudu Dewosrani kang lagi nyamar

Ananging poro pungowo kang lagi ikhtiar

Nafsu kuoso podo diumbar

Ngaku bener mung ngandelne nalar

Emoh kang lawas ora tinemu sing anyar

Katone wicaksono sejatine  akeh kang disamar

Dalange ndelik, cukonge nyamar,

Gawe totonan  ketoprak negoro kang  mbayar

Lakon kembar

Akeh pawarto kang waton sinebar

Winasis nyodro akeh kang nyasar

Kuwulo cilik  ora biso nalar

Ndeleng kahanan kang ora wajar

Satrio  ngumpet netepi ikrar

Barisane  rapet  sejatine longgar

Manggalane   sikep kanti   sabar

Prayitno ing penggalih ngendek  negorone bubar.

Jakarta 8 Desember 2014

 

Waton Nyondro (2)

JAMANE  KATON  SULOYO

Ki Wayah Buyut Jamsari

Jaman iki katon suloyo

Trapsilo ing Budi dadi barang kang longko

 Akeh paugeran   katon ora dijogo

Becik olo ara iso diroso

Pemengku  projo  kelangan  Wibowo

Agemane necis  sejatine  wudo

 Margo mburu bondo kanti coro kang nisto

Jamane katon suloyo

Esuk sore kudu waspodo

Wong cidro  sak margo margo

Guneme  alus  adoh cubrio

Yen kewiyak wadine tego marang nyowo.

 

Rawamangun,  25 Des 2012

Ki Wayah Buyut Jamsasi

BPS: 74,3 Juta Pekerja Indonesia Berpendidikan Rendah

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin menyebutkan, penyerapan tenaga kerja di Indonesia masih didominasi pendidikan rendah, yakni yang berpendidikan Sekolah Menengah Pertama dan ke bawah, sebanyak 74,3 juta orang, atau sekitar 64,83 persen dari jumlah pekerja yang sebanyak 114,63 juta jiwa.

“Penyerapan tenaga kerja didominasi pendidikan rendah, lulusan SMP ke bawah. Lulusan SMP dan lulusan SD, dan tidak tamat SD, sabanyak 64,83 persen, atau sebanyak 74,314 juta jiwa,” papar Suryamin, Rabu (5/11/2014).

Walaupun masih dominan, Suryamin menyebutkan, terjadi penurunan porsi dari periode sama tahun lalu. Pada Agustus penyerapan tenaga kerja juga didominasi pendidikan rendah, dengan share sebesar 65,95 persen.

Di sisi lain, Suryamin menuturkan, pekerja berpendidikan tinggi yakni lulusan diploma dan universitas hanya sekitar 11,2 juta orang, atau dengan share sebesar 9,79 persen dari total jumlah pekerja Agustus 2014.

Share jumlah pekerja berpendidikan tinggi mengalami peningkatan dibanding periode sama tahun lalu, yang hanya sebesar 9,35 persen. Sementara itu, BPS juga mencatat jumlah pekerja berpendidikan menengah ada sebanyak 25,39 persen dari total jumlah pekerja, meningkat dibanding periode sama tahun lalu yang sebesar 24,70 persen.

Penulis : Estu Suryowati
Editor : Bambang Priyo Jatmiko

Terlaksananya Seminar Nasional Pendidikan Kejuruan 2014

ALHAMDULILLAH, atas dukungan semua pihak, khususnya Pimpinan UNJ, FT, Dosen dan Staf, khususnya Tim Panitia, telah terlaksana Kegiatan Seminar Nasional Pendidikan Kejuruan 2014 pada tanggal 27 November 2014. Kegiatan ini dihadiri sekitar 250 peserta seminar yang terdiri dari para dosen, mahasiswa (S3, S2 dan S1), guru SMK dan praktisi pendidikan. Pembicara pada seminar ini adalah : Dr. Agung Budi (Direktorat Pembinaan SMK); Prof. Sugiyono (UNY), Prof. Soesanto (UNNES), Prof. Ganefri (UNP), Prof. A. Mukhadis (UM), Prof. Selamat Triono (UNIMED), Prof. Basuki Wibawa (UNJ), Prof. Ivan Hanafi (UNJ) dan Dr. Soeprijanto (UNJ).

Berikut ini link materi dari para pembicara, silakan diunduh :

  1. Materi presentasi Dr. Agung Budi S (Direktorat Pembinaan SMK)
  2. Materi presentasi Prof. Sugiyono (UNY)
  3. Materi presentasi Prof. Soesanto (UNNES)
  4. Materi presentasi Prof. Ganefri (UNP)
  5. Materi presentasi Prof. A. Mukhadis (UM)
  6. Materi presentasi Prof. Selamat Triono (UNIMED)
  7. Materi presentasi Prof. Basuki Wibawa (UNJ)
  8. Materi presentasi Prof. Ivan Hanafi (UNJ)
  9. Materi presentasi Dr. Soeprijanto (UNJ)

Semoga materi-materi di atas bermanfaat untuk kita dalam mengembangkan pendidikan kejuruan di Indonesia.