WATON NYONDRO 12 APIK DITAMPIK ALA DITAMPA

WATON NYONDRO 12 APIK DITAMPIK ALA DITAMPA

Apik Ditampik Ala Ditampa

Ki Wayah Buyut Jamsari

[1]

Apik ditampik ala ditampa

Lakoné  para satria

Tansah  tuhu marang dhawuhé raja

Tékaté  mung siji gawé arumé bangsa

Ngadhepi kahanan kang  éwuh aya

Ana   dhahana  wujud menungsa

Golèk  slamet gawé  gara gara

Malik kèblat nganggo  sandiwara

Gawé gègèr sak marga marga

Satriané  wirang  punggawané  dibanda

Rakyaté bingung tan bisa maca

Wekasané   kang apik ditampik  kang ala ditampa.

 

Terjemahan bebas : Apik ditampik ala ditampa [1].  Perjalanan para satria. Selalu taat kepada raja.  Tekatnya satu mengharumkan bangsa. Mangalami buah simalakama.  Menghadapi dhahana (sifat api)  berwujud manusia.     Mencari selamat  mambuat gara gara. Merekayasa kejadian membalik logika. Satria dipermalukan  abdi negara menerima getahnya. Ketentraman rusak dengan  tiba tiba. Baik buruk tidak bisa dibaca. Membuat rakyat bingung tidak tenang bekerja. Akhirnya yang baik ditolah yang buruk diterima.

 

Jakarta, 2 Mei 2015

Ki Wayah Buyut Jamsari

 

 

[2]

Apik ditampik ala ditampa

Iki kahanan kang nyata

Tumindak penggedhé tumrap kawula

Ana kang becik  lan  ana kang  ala

Ana kang  licik ana kang  satria

Ana  kang  picik ana kang sembada

Lamun tumindak munafik saya ndadra

Kahanané  bakal jumbuh tan bisa diwaca

Kang becik tan ketitik kang ala tan ketara

Ilang  waspada kewalik kéblaté menungsa

Kang apik ditampik kang ala ditampa

Mula kudu bali marang ajarané agama

Murih pikantuk rido Kang Maha Kuwasa

Terjemahan Bebas : Apik ditampik ala ditampa [2]. Ini keadaan yang terlihat.  Tingkah laku pembesar  dimata  rakyat. Ada yang baik ada yang jahat. Ada yang picik ada yang hebat. Ada yang licik ada yang bermartabat. Manakala  kemunafikan sudah meningkat. Baik buruk tidak terlihat  rakyat. Keadaan negara menjadi tidak sehat. Bisa jadi yang baik tidak menarik, justru yang jahat semakin memikat. Akhirnya banyak orang menjadi tersesat. Yang baik ditampik (=ditolak) yang jahat dipikat. Oleh karena itu, supaya kita selamat,  semua harus taubat. Kebali ke jalan Allah mengharap ridha dan rahmat.

 

Jakarta, 2 Mei 2015

Ki Wayah Buyut Jamsari